Senin, 16 Maret 2009

My Days#23 :Bagaimanapun orangtuamu... Dia tetaplah orangtuamu...

Aq ngebikin postingan ini karena terinspirasi dari acara REALIGI episode Senin, 16 Maret 2009. Ceritanya tentang seorang cewe yang penasaran tentang ayahnya. Banyak yang bilang kalo ayahnya ntuh seorang waria. Bertanya pada ibunya pun sia-sia aja karena ibunya nggak mau kasih tahu. *saya kasih tahu segini aja deh, bagi yang nonton juga pasti tahu kan???* Pokoknya akhirnya, ia melihat secara nyata kalo ayahnya ntuh emank seorang banci. Ayahnya pun tentunya menjadi amat malu. Ayahnya kemudian meminta agar kru mempertemukan ia dengan si cewe. Namun, si cewe yang terlanjur kecewa, nggak mau ketemu. Tiga bulan kemudian, kru REALIGI mendapat kabar bahwa ayahnya udah bikin salon dan insyaf. Akhirnya, kru pun mengajak si cewe dan ibunya pergi ke salon milik ayah si cewe. Sebagai anak, si cewe tentu aja nggak bisa menahan rindu sama ayahnya, akhirnya yah terjadilah pertemuan yang mengharukan antara ayah-anak ntuh.

Touched, huh?

Waktu nonton adegan pertemuan mengharukan ntuh, aq aja jadi nangis. Siapa sih yang ngak nangis coba? Adegan ntuh bener-bener bikin hatimu jadi luluh. Pokoknya nyata nggak nyata, two thumbs up deh buat Trans TV yang bisa bikin acara yang begitu touching!

Lalu? Pelajaran yang harus kita ambil dari REALIGI pada episode itu adalah...
Seburuk-buruknya orang tuamu, sehina-hinanya orang tuamu, tetaplah menyayanginya, karena dia yang telah membuatmu "ADA" dan membuatmu "bertahan" selama ini...

Jadi, saran aku... Kalo kamu punya pikiran buruk tentang ortu kamu, mungkin karena nggak sejalan ama kamu, sebaiknya sering2lah berpositive thinking-ria. Eh, mungkin kalian pikir, aku nggak ngertiin kalian, yah? Aq akui, aq nggak mungkin bisa ngertiin kalian. But, seriously... kalo kalian pikir kalian orang paling malang karena ortu kalian nggak ngertiin kalian, nggak sejalan ama kalian, aq pikir karena ortumu kan juga orang, bukan dewa yang bisa ngelihat pikiran kamu. Mereka pun mungkin udah sekuat tenaga ngertiin kamu.

Guys, kalo kalian lagi negative thinking-ria ama ortu, inget ini aja... "Ortu kamu itu lebih susah dari pada kamu, membuat kalian ada dan melindungi kalian sampai saat ini. Dan mereka tetep tersenyum. Jadi, kita nggak boleh bikin mereka lebih susah lagi, buatlah mereka sangat-sangat-sangat senang sampai-sampai mereka lupa akan kesulitan mereka, sebagai rasa terima kasih kalian."

Tapi, aq ngomong begituan kayak menggurui aja deh... Aq aja masih sering kesel sama ortuku. EH, bisa ngomong kayak begitu yak? *digampar pembaca* Tapi seriously aja yah, sekesel2nya aq ama ortu, biasanya langsung ilang begitu mikir, " Hidupku kan masih tergantung ortu yah..."
Dan jadi malu sendiri.

Ngomong2 hari ini aku ngapain aja yah?
Nothing special for today... hauhauhau...

Hari ini seperti biasa aq rutin ikut acara KDUB alias Kabur Dari Upacara Bendera. Maksudku bukan bolos! Tapi aq jadi tukang jaga. Aq kan salah satu anak PMR (Palang Merah Remaja) jadi setiap hari Senin, selama upacara bendera, aq jaga di UKS, bareng temenku, Ayu. Eiits! Tunggu dulu, jadi tukang jaga juga bukannya enak loh, tanggung jawabnya gede banget!

Seputar kegiatan KDUB a-la anak PMR badung kayak saya begini, tadi, ada anak yang hampir pingsan, nah... seorang guru menyarankan agar seorang petugas (junior aku) mengambil air hangat untuk minum. Untuk siapa? Ya jelas untuk anak yang hampir pingsan ntuh. Mungkin karena ntuh junior buru2 atau kurang teliti, kayaknya air hangatnya terlalu hangat deh. Soalnya setelah mengambil air minum hangat ntuh, kan dia ngasih ke aku, dan jujur! Itu panas! Bukannya hangat! Jadi, langsung deh di kasih ke anak ntuh.

Aq : Gimana dek? Lega?
Anak Hampir Pingsan (AHP) : I... iya kak...
Aq : Airnya lumayan kan dek?
AHP : Iya, kak... lumayan

Tuh anak polos bener! Bilang aja panas. Aq liat waktu dia minum airnya, dia kayak nahan panas gitu. Waw!

Tapi, aku tahu kok, itu kan emank nggak sengaja... lagian, nggak sampe panas mendidih gitu kok!

Pelajaran untuk hari ini...

Lain kali, kalo mau kasih minum, yang teliti! Perhatikan, kalo yang mau diberi minum orang yang emank lagi sakit, kasih dengan sepenuh hati. Kalo yang mau dikasih orang yang kamu benci, kasih dengan makan hati.

Waduh... waduh...

*mungkin kalo sama orang yang dibenci, airnya dikasih yang lebih panas kali yah??? =_="

2 komentar:

  1. Airnya emang seberapa panas? =P

    BalasHapus
  2. nggak t'lalu panas sih,cma sangguplah bkn bi2r melepuh :D

    BalasHapus