Rabu, 18 Maret 2009

Me, 9.2 and 9.1 are... BIG FAMILY

Hi5 Emoticon
Aq menulis posting berhubung semakin banyak saja yang bilang kalo aq ini nggak bosen2nya keluar-masuk kelas tetangga (dijuluki setrika dari 9.2 karena keluar masuk kelas orang), kelas 9.1. Entah mengapa aq merasa, aq ini orangnya sangat kesepian. Jadi, untuk menghilangkan rasa bosan, aq melakukan hal itu. Yah, hitung2 biar semakin terkenal lah...


Lagipula, di kelas 9.1 ada banyak teman2ku. Maksudku, kami semua saling kenal karena kami pernah sekelas. Waktu masih kelas 8, aq masuk kelas 8.1. Dan ketika kelas 9 ini, aq harus terpisah dari mereka karena aq masuk kelas 9.2. Dan, sepertinya... Tuhan pun merestui hubunganku yang erat dengan 9.1, soalnya kelasku dan kelas 9.1 bersebelahan! Jadi, kalo mau mengunjungi tinggal jalan aja, paling 4-5 langkah udah nyampe ke kelas 9.1...

Temen2 sekelasku di kelas 9.2 ini orang2nya semuanya gaul dan nggak sejalan dengan aq. Mereka bisa ngobrol tanpa memikirkan bagaimana perasaan orang, sepuasnya dan seakan tanpa batas. Mereka bisa begitu, sedangkan aku? Aq memang suka banget ngobrol. Dan... hal yang paling membuatku langsung bosan bila aq sedang berbicara dengan seseorang adalah, saat mereka nyuekin aq. Lalu saat ketika aq sedang bicara, bila mereka tersinggung mereka langsung marah dan ngambek gitu. Padahal ketika mereka ngomong dan aq jadi tersinggung, mereka malah santai2 aja. Aq juga jadi males begitu aq nge-joke dan semuanya pada diem. Ok, mungkin karena joke-q nggak lucu, dan aq bisa paham itu. Tapi diem dengan ekspresi meremehkan?


Meski begitu, anak2 9.2 adalah partner2 kerja yang sangat bisa dibanggakan dan diandalkan. Contohnya saja sewaktu ulangan, kami bisa bekerja sama. Lalu, kalo emank lagi asyik ngobrol, obrolan kami bisa panjang dan nggak ada singgung-menyinggung! Wah, kalo ini sih luarbiasa asyik. Kalo minta tolong juga bisa, mereka pasti akan membantu dengan baik.


Aq jadi inget nih apa yang terjadi di kelas sewaktu pelajaran TIK tadi.


Tadi, ketika pelajaran TIK, ada guru magang yang datang ke kelas kami. Guru TIK yang biasanya mengajar kami berhalangan masuk, jadi beliau yang menggantikan kami. Dan ternyata, sebagai suvenir pertemuan pertama, kami diberinya sebuah ulangan khusus kiriman dari guru TIK kami yang biasanya. Kami diberi waktu 40 menit untuk baca2 (belajar). Dan ketika ulangan dimulai, LKS kami harus dikumpulkan.


Nah, waktu ulangan berlangsung, ada temen aq yang minta jawaban. Dia dateng langsung ke meja aq ketika si guru magang meleng. Aq yang dengan santainya membalik kertas jawaban aq ketika temen aq itu mendekat. Hmm... aq yang sadar kalo mereka bisa aja misunderstanding dan mengira aq pelit nggak mau kasih jawaban, langsung ngebalik lagi lembar jawaban supaya mereka bisa lihat. Ng... mungkin karena jawaban yang mereka cari nggak ada padaku, merek balik lagi ke meja mereka.


Setelah ulangan selesai, saat aq sedang ngumpul dengan temen2 q, aq lihat temenku yang tadi mau minta jawaban ulangan tadi kumpul bareng 3 temennya. Dan aq kok punya feeling kalo mereka lagi ngomongin aq...


Hi5 Emoticon
waduuuh... kalo gitu aq minta maaf~~~ Aq nggak bermaksud kayak gitu~~~ Aq kan lagi bosen dan ngebalik ntuh kertas. Waduh~~~ Aq udah minta maf sih, tapi masih "terasa" bad aura dari dia... aduh...

Hi5 Emoticon
MAAF~~~MAAF~~~ MAAF~~~


By the way, temen sekelasku tadi ngabawain buku "100 Penjahat Paling Kejam Di Dunia". Aq sempet baca dan emank kejam semua. Ada yang kanibal dan ada yang kasusnya berbau ilmu sihir gitu... HIII~~~ SYEREEEM~~~


Ada temenku yang bahkan bertanya,
Hi5 Emoticon
"Si Ryan penjagal dari Jombang ada nggak yah di buku ini??"
Hi5 Emoticon GUBRAK!!!

Jelas nggak ada lah! Ryan mah masih kalah kejam dibanding para penjahat di buku ituh!!!

Tapi siapa tahu ada yah, soalnya buku itu 'kan terbitnya sekitar 2 tahun yang lalu, jadi mungkin kalo ada buku baru yang serupa dengan buku ntuh, mungkin si Ryan bakal masuk juga... hhe :D



*Hari ini aq nyoba posting with emoticon biar kerasa ekspresinya dan para pembaca semua bisa tahu apa yang sedang kurasakan. Hho... :D *

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar