Senin, 05 Januari 2009

My Days#4:Bagaimana cara mutusin pacar???

Kali ini aq nggak pke gmbr krna aq nggak dpt gambar yang sesuai sama isi blog aq hari ini.
Jujur yah,aqsering berpikir keras karena ini. Kita2 yang jomblo boleh aja merasa senang ketika kita udah punya pacar. Tapi, kalo kita pikir lebih luass lagi, ada beberapa hal yang bakal nyusahin kita nantinya. Salah satunya ketika kita berpikir bahwa kita dan pacar udah nggak cocokan lagi. Kita bakal dipusingkan dengan cara kita mutusinnya. Entah itu bagaimana kita mau bilang "putus" atau menghadapi pacar yang maksa kita buat ngebatalin putusan, atau bahkan bagaimana cara menghadapi mantan dengan baik?
Aq udah tanya dengan temen2 aq yang aq rasa udh cukup berpengalaman soal pacaran. Ada banyak sekali hal yang harus kita hadapi saat kita bakal mengucapkan kata "putus" pada pacar. Kita musti siap kalo misalnya setelah putus, kita dan pacar malah jadi musuh. Jadi, sebaiknya kata putus dibarengi dengan kata,"kita jadi teman aja ya?"degan intonasi lembut.
Ada temenku, sebut saja dia Pya,dia punya pacar(in this case, just call him Zee). Mereka pacaran karena dicomblangin oleh temennya. Sebenernya yang suka duluan itu Zee. Sedangkan Pya? Dia toh tidak tahu. Akhirnya mereka pacaran meski sebenarnya Pya nggak merasakan suka dengan Zee. Suka di sini maksudnya suka dalam arti "spesial".
Dalam 1 bulan hubungan mereka, Pya merasa nggak nyaman dengan Zee. Menurutnya, Zee itu terlalu... terlalu perhatianlah ama dia. Jadi, dia minta salah satu sahabatnya buat ngebantuin dia mutusin si Zee. Maklum, ini pertama kalinya Pya punya pacar,jadi dia nggak tahu deh cara mutusin pacar. Selama caran,dia nggak pernah teleponan,sms doank! Hmmm...

Lalu, ada yang punya solusinya?

Menurutku, sih... seharusnya at the first time, Pya mestinya pikir2 dulu segala resiko pacaran. Dan kalo udah jadi begini, ya... apaboleh buat. Untuk mutusin, sih sebaiknya jangan lewat sms deh,bisa dikira nggak dewasa,penakut dan lainnya. Jadi,lebih baik... mutusin lewat telpon. Paling nggak, sebelumnya, berlatih dulu deh depan kaca.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar